Baliage [dot] wordpress [dot] com

Dari Bali menuju LovINA

PGP (Postingan Ga Penting)

Posted by I N Ady Mulianto pada Maret 27, 2008

Kejadian ini sebenarnya udah sering saya alami tapi baru kali ini ada mood ingin menulisnya. Langsung aja deh….

Anda tahu kan Ramayana Robinson..? Baguslah kalo anda semua udah pada tahu. Kalo belum tahu ketik C spasi D aja deh. πŸ˜† Mall yang berdiri megah di persimpangan antara Jalan Sudirman dan Jalan Dewi Sartika Denpasar tepat di sebelah utara Matahari Dept Store itu memiliki lokasi yang sangat strategis yaitu berada dikawasan yang sangat mudah dijangkau oleh masyarakat Denpasar.(ya iyalah..,masa oleh hewan sih.wuekekekek), tapi Mall yang juga dilengkapi dengan Restoran siap saji MCD itu juga memiliki beberapa kelemahan. Ceritanya begini….

Setiap saya mau meninggalkan Mall tersebut perasaan pertama yang terlintas di pikiran saya hanya kekesalan mengenai jalur yang harus saya lewati. Gimana tidak, mall tersebut memiliki pintu masuk di Jalan Dewi Sartika yaitu disebelah selatan sedangkan pintu keluarnya berada di Jalan Sudirman yaitu disebelah timurnya.Sedangkan anda tahu sendiri kan kalo jalan Sudirman itu dipakai untuk dua jalur ke selatan semua dan dibatasi oleh taman penghijauan. Nah kalo kita mau keluar dari Mall tersebut dengan tujuan ke arah Waturenggong atau dengan tujuan ke arah selatan kita harus muter-muter dulu ke Jalan Dewi Sartika kemudian menuju arah Diponegoro trus ke Jalan Yos Sudarso dan balik lagi ke Jalan Sudirman untuk mencari jalur ke selatan yang di sebelah timurnya. Pernah kejadian karena saya malas untuk muter-muter saya memutuskan untuk melanggar sedikit (tips untuk jangan ditiru ya..!!). Keluar dari Mall saya menaiki motor ke arah utara untuk mencari jalur nyeberang supaya bisa masuk ke jalur yang ditimurnya,
padahal seharusnya kita tidak boleh loch ke arah utara keluar dari mall tersebut. Tapi nasib memang lagi apes ada pak polisi yang udah jaga disana lengkap dengan baret dan kumis tebalnya mirip pak Raden. Dan sayapun kena tilang disana. Dengan terpaksa saya harus bayar mahaaaalll sekali atas kesalahan saya itu. Tau,berapa yang harus saya bayar? Saya harus bayar seribu perak kepada pak polisinya.(wuehehe, sory ya pak pol saya kadalin). Maklum cahaya lampu penerangan jalan agak remang-remang sehingga pak polisinya ga tau kalo uang yang saya kasikan itu cuma seribu perak dan udah langsung dimasukin ke saku celananya.(nyogok polisi ceritanya).

Kembali ke jalur yang muter-muter, Padahal kalo dipikir-pikir (tp kayanya ga usah dipikir deh..) kalo mau keluar dari Mall dengan tujuan ke arah selatan idealnya kita tinggal motong jalan dikit tepat di perempatan jalan tersebut, secara rumah saya kan di Panjer masa harus muter-muter dulu mengenal kota Denpasar lagi hanya untuk tertib berlalu lintas? Tapi kalo seperti itu justru menjadi “santapan empuk” bapak-bapak polisi yang jaga di pos perempatan jalan tersebut. Mau ga mau kita harus muter-muter dulu menghabiskan bensin untuk mencari jalur yang benar.Kalo ga mau muter-muter sebenarnya kita bisa aja sih masuk ke Matahari Dept Store yang berada di sebelah selatannya supaya bisa cari jalur motong yang benar, tp kita harus keluar duit lima ratus perak untuk bayar parkirnya. Dulu sebelum masuk Mall itu bayar parkir, saya biasa dengan trik seperti ini. Tapi berhubung sekarang setiap masuk Mall kita disambut oleh petugas parkir maka trik seperti ini kadang-kadang saya lakukan. Ini sebenarnya alternatif juga sih..!Tergantung pilihan anda semua..

Melihat jalur lalu lintas dikota Denpasar yang lumayan ruwet ini, rasanya sesuatu yang udah simple sengaja dibuat ribet ya!? Dan sesuatu yang seharusnya dibuatkan aturan yang tegas oleh pemerintah kita justru biasanya diabaikan begitu saja hanya demi yang namanya uang.Kita lihat saja di Denpasar sekarang banyak bermunculan tower-tower pemancar telephon seluler atau di daerah Canggu atau Kuta banyak bermunculan vila-vila yang udah kaya cendawan tumbuh di musim hujan (emang sekarang lagi musim hujan sih..) yang dibiarkan terus tumbuh tanpa ada pengawasan yang tegas dari pemerintah. (Ko jadi ngelantur ya.??)
Hidup memang udah susah, tapi jangan dibikin susah…*Slank mode on.

Pesan moral: Kalo ditilang ama Polisi “lapar” langsung aja raih tangannya dan selipkan uang sekedarnya. Uangnya dijamin langsung masuk saku celana deh. Ga bakalan diliat dulu nominalnya. (tp gimana kalo polisinya baca tips ini ya?) πŸ˜•

12 Tanggapan to “PGP (Postingan Ga Penting)”

  1. baliazura said

    lah gampang biar ga muter di, tinggal sediain aja duit 500,0 trus masuk ke duta plaza
    ( :opps: itu tips nya sapa yakk?)

    mengomentari traffic di DPS memang lucu di. apa lagi yang lampu merah mati di deket kantor, anehnya pas mati ga ada polisi pas udah nyala baru bercokol cari mangsa

    “mungkin itu triks dari polisi2 “lapar” ya ha, kadang cari mangsa di tempat2 yg ga diduga2.
    benciiiiiiiiiii akiu.hiks”
    πŸ‘Ώ

    Suka

  2. widi said

    Ha..ha..tips na bole juga tuh, ternyata sama bli saya males bgt ketempat itu dan terpaksa kesana klo uda kepengen bgt makan di MC D, yah gitu deh klo amburadul bgt sistem lalin na…

    “boleh dicoba tuh mba tips nya dijamin yahuii,apalagi ditambah kancing baju paling atas di lepas,tambah kelepek2 tuh polisinya.wuekekekek” πŸ˜†

    Suka

  3. chandra61 said

    ga pa-pa mba sedekah ama polisi kurang mampu itu….kali aja anaknya laper pengen jajan tapi gapunya duit???? tp btw dari pada keluar mall tiba-tiba tanah kuburan gmana donk…..

    “wooooooeeee,aku lelaki tulen loch bro…,masa dipanggil mba sih?? πŸ‘Ώ πŸ˜†
    btw kalo tanah kuburannya luas kan lumayan untuk maen bola”
    πŸ˜†

    Suka

  4. baladika said

    bos, polisi ada juga yang jadi blogger lohπŸ˜€

    “iya ya…?ihh atutttt….jangan dibocorin dong pak pol tips saya ini..!! :mrgreen:

    Suka

  5. devari said

    waaaa sudah 3 tahun ga pernah ke ramayana😦
    gimana kabarnya di sana bro?

    “wah..,bos kita ini kelamaan jadi bajak laut sih…!!
    pulang ke bali maen ke denpasar sekali2 bos, biar tau sekarang di Denpasar udah ada Menara Twin tower mirip dengan Pentagon dan WTC dan ada juga menara kaya Menara Eifel yg di paris itu loch.pokoknya lengkap deh sekarang ada.” πŸ˜† :mrgreen:

    *mimpi kali ye….*

    Suka

  6. ghozan said

    wah mang jelek tuh parkirannya. saya juga sering kayak gto. tapi mo gimana lagi kalo ke panjer ya mesti motong2 or langgar dikit2. btw panjer mana neh tinggalnya?

    “Kalo udah keluar malesnya biasanya saya kadang melanggar juga,tp kalo ama yayang.cuuiihh πŸ˜† saya menjadi pengendara yg tertib berlalu lintas loch.wuekekekek

    saya tinggal di jl tkd pakerisan gg xii B no 20 panjer,denpasar.
    kalo mo bawain duren dengan senang hati saya nerimanya.hehehe”
    πŸ˜†

    Suka

  7. makanya saya klo mo ke robinson parkir di matahari.. hihihihi

    “biasanya saya juga gitu mbok,tp kalo makannya ampe lewat jam 10Pm di MCD mau ga mau harus parkir di Robinson dong.ntar motornya malah ga bisa keluar kalo parkir di matahari.hehehe”

    Suka

  8. anton said

    tipsnya perlu ditiru tuh: kasi duit seribu buat polisi.πŸ˜€

    “sebenarnya modal pede aja sih bos…wuekekekek”

    Suka

  9. paramarta said

    saya setuju ama bli anton, ato nerapin tips cara saya di postingan saya kemarin… resikonya palingan cuman di kemplangπŸ˜†

    “tapi tips saya ini jangan dibocorin ke bapaknya ya bro,ntar banyak pak pol yg tau.hehehe” πŸ˜†

    Suka

  10. ketauan polisinya dah laper tuh, begitu dapet duit, pasti bakalan beli nasi jinggo..tapi sayang bakalan dapet 1/2 porsi, hehhehehehe…

    “wuakakakkakak”

    Suka

  11. winyo said

    wakakakakakakakaka … mantap tips ne bli. nanti saya tiru dah neπŸ™‚

    “coba aja bli,paling banter kalo ketahuan malah dikemplang..hehehehe” πŸ˜†

    Suka

  12. gek widya said

    kalo muter2 kan enak dapat berlama-lama mesra2an..hahahaha πŸ˜†

    “mesra sih mesra….,tp pelukannya kurang mantep kayanya tuh….wuakakakakak” :mrgreen:

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: