Baliage [dot] wordpress [dot] com

Dari Bali menuju LovINA

Satu Jam dilayani WTS

Posted by I N Ady Mulianto pada Maret 30, 2008

Ini mungkin menjadi pengalaman yang sangat berharga bagi saya.
Ceritanya beberapa minggu yang lalu (15/3) teman2 satu genk males2 sering telat masuk kelas dan suka bolos waktu kuliah dulu datang kerumah saya, Mereka ada enam orang datang kira2 jam delapan malam. Berhubung hari tersebut juga bertepatan dengan hari Ultah saya (ato mungkin udah direncanakan kali yah) maka kebiasaan lama terulang kembali. Anak2 nodong saya untuk traktir minuman dan minta dibeliin kartu ceki. Dan sayapun ga bisa menolak permintaan teman2 tersebut.Ya..itung2 untuk merayakan ulang taonlah. Jarang2 soale saya merayakan ultah apalagi yang namanya pake beli kue tart segala, sumpah ga pernah. hehe. πŸ˜†

Waktu berjalan udah hampir sampe jam sepuluh malam ketika kita sudah menghabiskan berbotol2 minuman bir. Dan agenda selanjutnya seperti yang dulu2 waktu kuliah adalah bermain ceki (ini mungkin merupakan kebiasaan buruk kita waktu masih kuliah dulu). Saking asiknya bermain ceki tak terasa waktu udah sampai jam empat pagi. Untungnya teman2 saya itu masih pada bujang semua, jadi ga takut dimarahin oleh siapa2 kalo pulangnya pagi. Yaaa paling banter kalo anak mami masih diomelin dikit lah. wajar kaann..!? Akhirnya sebelum mereka pulang ke rumah masing2 kita memutuskan untuk mencari makan terlebih dahulu. Berhubung hari itu masih pagi buta belum melek bau ketek masih susah mencari warung yang jualan nasi, salah satu teman saya punya ide untuk mencari makan di salah satu tempat dikawasan Denpasar yang disitu juga ada WTS nya. Akhirnya jam setengah lima kita meluncur ke lokasi. Ketika kita sedang penuh nafsu menikmati makanan nasi soto karena perut kita udah pada lapar semua kita melihat orang tua teman saya yang kebetulan dia tidak ikut kerumah saya sedang merapikan barang2 belanjaannya. Saya melihat belanjaannya banyak buanget. Ibu teman saya itu sekarang kita sebut ITS saja.

Saya :”banyak banget barang2nya bu”
ITS :”eh Ady,ya nih ibu baru abis ngambil barang mau pulang”
Kita2 :”ga dijemput bu?” (nanyanya barengan*)
ITS :”ga,ini masih nyari tenaga WTS buat bantuin ibu”
Saya :”biar kita bantuin deh bu”
ITS :”ga usah.. ga usah..,ibu udah punya langganan kok”
Kita2:”ooooooo” (kompak semua*)
padahal emang sebenarnya cuma basi-basi aja sih. Ko tega sekali ya?:mrgreen:

Setelah WTS langganannya datang, ITS mulai menyerahkan barang belanjaannya sedikit demi sedikit untuk diangkut menuju jalan raya, (FYI: WTS ini baru kelas lima SD loch, masih ranum. xixixixix). Karena melihat belanjaannya lumayan banyak akhirnya setelah selesai membayar nasi soto kita inisiatif untuk bantuin ITS sekalian berkenalan dengan WTS nya.Hampir tiga kali WTS tersebut bolak-balik dari tempat semula menuju jalan raya untuk mengangkut barang2 belanjaan ITS. Sekali2 saya melihat WTS itu menyeka peluh dilehernya. Melihat seperti itu saya menjadi iba kepada gadis yang seumur dia udah harus menjadi WTS. Saya ambil uang sepuluh ribu dari dompet saya untuk diberikan kepada gadis manis yang seharusnya jam segitu masih tidur dirumah tp dia harus udah bekerja melayani langganannya untuk mendapatkan uang untuk membiayai sekolahnya. “Makasi pak”, dengan lugunya terdengar ucapan terima kasih dari bibirnya yang manis (gulaaa kali). Tak terasa sudah satu jam kita bolak balik ngangkut belanjaan ITS sampai akhirnya belanjaan ITS semua diangkut sampai dijalan raya. Satu jam ITS dilayani oleh WTS yang lugu itu. Dan kitapun berpisah disitu dengan ITS dan WTS yang lugu setelah ITS memberikan bayaran kepada WTS itu. Soory dorry moory saya ga sebutkan berapa nominal yang diberikan oleh ITS untuk menjaga privasi ITS. Wueleh..wueleh. Sayang saya lupa nama WTS tersebut.

Disela-sela perjalanan kita menuju parkiran Pasar Badung untuk mengambil sepeda motor, tak henti-hentinya kita membahas rutinitas yang dilakukan oleh para wanita Tukang Suwun (WTS) itu, khususnya yang masih anak2. Sebelum berangkat ke sekolah mereka harus bangun pagi2 untuk membantu orang tuanya mencari nafkah tambahan. Seharusnya waktu yang mereka miliki untuk belajar dan bermain2 justru harus mereka pakai untuk menguras keringat demi melanjutkan sekolah mereka. Ini merupakan pelajaran yang sangat berharga bagi saya sekaligus sebagai kado ulang taon yang terindah dalam hidup saya, kadang saya sering mengeluh kepada diri sendiri tentang kehidupan yang saya jalani, tentang kondisi kerja yang saya alami, dan masih banyak lagi keluhan yang tanpa saya sadari sering menjadi rutinitas harian saya. Ternyata disekitar saya masih banyak saudara2 saya yang harus kerja banting tulang dengan semangat empat lima sudah lewat sepuluh menit meski mereka masih anak2 tp memiliki tekad yang kuat untuk bisa bertahan hidup. Gaya hidup mereka sangat beda jauh dengan anak2 kebanyakan yang bisanya hanya menghambur2kan uang tanpa pernah menyadari gimana susahnya orang tua mereka mendapatkan uang tersebut. Salut deh sama kegigihan anak2 WTS itu.

Note: Wanita Tukang Suwun (bahasane nak Bali) adalah para kuli wanita yang menawarkan jasanya untuk mengangkut barang2 belanjaan orang lain untuk diangkut menuju suatu tempat, dan mereka dibayar menurut keikhlasan peminta jasa.

Pesan moral: Mengeluh dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin πŸ˜†

26 Tanggapan to “Satu Jam dilayani WTS”

  1. devari said

    ndas keleng jaje kak ne..wakakakaka padahal dah nahan nafas bacanya dari awal, ady sialanπŸ™‚

    “wuakakakak…jangan ditahan-tahan bos..,ntar ada yang keluar di bawah belakang”πŸ˜†

    Suka

  2. widi said

    Wah dari awal dah tau neh Wanita tukang suun

    “Emang iya…,jangan mikir yang laen loch.”

    Suka

  3. paramarta said

    trus ITS = ibu tukang suwun ?

    “bisa juga kayaknya tuh…boleh..boleh…”

    Suka

  4. imsuryawan said

    wkwkwkw… ni mau meningkatkan pengunjung dengan optimasi judul ya Bli? wwkwkwkw…

    “hehehehe.bisa aja bli surya ne.mungkin juga sih…,berarti pengunjung lebih suka baca yang model gitu2an ya bli..??,gimana kalo nanti keyword untuk kata2 gituan diblokir..?? ga seru kan…wuekekekekek” πŸ˜† :mrgreen:

    Suka

  5. udah ngeres nih otak! kirain beneranπŸ˜€ kalo bener..bang puk neh, huehuehue…

    “jangan ngeres2 bli,ntar ga ada penyalurannya..hehehe. πŸ˜†
    lagian situs gituan kan mau di blokir…,mau dibawa kemana coba.?”

    Suka

  6. parto said

    WTS macam ini menjadi ciri khasnya Bali lho di, karna the only one in Bali.

    “iya..iya..ya,bisa dong menjadi trade mark nya Bali?,ya..paling ga Denpasar lah.wuekekekek”

    Suka

  7. budarsa said

    untunglah saya baca komentar terlebih dahulu πŸ˜€

    “hidup bli budarsa..,komentar dulu baru baca..hehehe” πŸ˜†

    Suka

  8. ick said

    ada ada aja…bikin dag..dig..dug…

    “Yang dag dig dug yang mana bro…???” πŸ˜†

    Suka

  9. ekads said

    wuih megadang 24 jam to bli?met ultah gen nah…maaf klo telat….

    “kapah-kapah bli…pas ada acara gen…,tengkyu nah ucapane”

    Suka

  10. suryacx said

    wah, judul yang aneh……..

    ada2 aja…..

    keep posting……..

    “Aneh tapi nyata kan..hehehe” πŸ˜†

    Suka

  11. winyo said

    xixixixixixi sudah diduga bakalan tukang suwunπŸ™‚ secara teman saya ada yang jadi dagang ceper di peken badung. jadi tau deh dengan profesi WTS ini hehehe …

    “Sengaja saya tulis singkatannya aja bli,biar judulnya ga kepanjangaaaaaaaaannnnnnnnn” πŸ˜†

    Suka

  12. aRya said

    sudah ditebak dulu
    wkwkwkwkwk
    buaya di kadalain

    “wah bos arya nih senang maen tebak2an ya… πŸ˜†
    orang apa kalo dikasi duit malah bingung.?? hayooo..???”

    Suka

  13. gek widya said

    hahhhhh,baca judulnya kirain beneran….
    yang kebayang cuma wanita ga beres..
    awas ya kalo sampe itu benar…!!! πŸ‘Ώ

    “tenang aja sayang…,masih tetap setia kok.
    kecuali kalo kepepet….hehehehehe. πŸ˜†
    kabuurrrrrrr”

    Suka

  14. Dek Didi said

    Whuaahhahahahaha
    Padahal dah tahan nafas.
    Menunggu eksekusi dari Bli Ady.

    “jangan lama2 ditahan bos…kalo emang udah mau keluar ya biarin…wuekekekekkek” πŸ˜†

    Suka

  15. ghozan said

    wah kirain apa neh… ntar nyerempet2 bisa kena uu ite nih yang baru disahkan… ntar bisa diblok blognya huaaaaaa

    “diblok..??? jangannnnnn…nu sideng demene ne ngeblog..hehehehe. πŸ˜†
    emang itu undang2 udah disahkan?? belum kan…!!! ih attuuuttttt…..”
    :mrgreen:

    Suka

  16. Artana said

    Cocok anggo nembak keyword di search Engine,….he.he!

    “wuahahahahaha” :mrgreen:

    Suka

  17. dede sanur said

    Ketipu ama judulna, tak kira ini langganan tetangga banjar selatan sanur…xixixixi…..lam kenal

    “wah..,tetangga baru ini ternyata penunggu karang sanur selatan ya…berarti udah biasa dong… πŸ˜†
    salam kenal juga”

    Suka

  18. anton said

    aku cari singkatan WTSnya dl. baru baca lbh lengkap. pengalaman pribadi posting mesum soale.πŸ˜€

    Suka

  19. Anton: pengalaman posting mesum apa pengalaman sering mesum bos.hehehe. πŸ˜†

    Suka

  20. proletarman said

    hahahahahaaha judul yang sangat menjual. Pantes yang comment kebanyakan cowok, yang cewek dah kabur duluan hehehehehe

    Suka

  21. Proletarman: kejar dong bro…,panggil bantuan hansip,masa dibiarin kabur sih…wuakakakak. πŸ˜†

    Suka

  22. Wira said

    Hayoo ini usaha bagus untuk menunjukkan ke pembaca hal-hal kecil tapi benar-benar menyentuh.

    “mudah2an ga salah sentuh ya.. πŸ˜†

    Suka

  23. Bli…weleh weleh…aku sempat terkecoh judulna….asem banget… udah pancing libido naek aja deh bli…wakakkak…ada yang lebih seru lagi gak???

    Suka

  24. Rachma Sexy: “Hehehehe,jangan menilai sesuatu dari kulit luar aja mbok,laen kali aku kasi yang lebih parah se-x” πŸ˜†

    Suka

  25. dewa said

    kata nanoe biru “tukang suwun juga manusia….”

    Suka

  26. Dewa: betul bro..tukang suwun juga manusia, hidup baduda… πŸ˜†

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: