Baliage [dot] wordpress [dot] com

Dari Bali menuju LovINA

Judi Dalam Budaya Bali

Posted by I N Ady Mulianto pada April 18, 2008

Ketika aku melayat ke rumah temanku,waktu itu pas orang tua lakinya meninggal.Dan aku memang udah berencana nginep disana aku ditanya sama salah seorang warga yang juga kerabat dari teman saya itu.”Sing bisa maceki gus..?”(ga bisa main ceki gus?).Waktu itu banyak ada orang yang main ceki.Kalo ga salah ada sekitar 4 meja.Dan kerabat teman saya itu kebetulan dia ga bisa main ceki makanya dia mendekati saya untuk mencari teman ngobrol.Teman2 saya yang lain juga semua udah asyik bermain ceki. “Bisa pak,tapi ga bisa ikut”, aku menjawab pertanyaan dari warga tersebut sambil kita terus melanjutkan obrolan kita sampai ga terasa waktu menunjukkan jam 4 pagi.

Dari obrolan ngalor ngidul yang kita lakukan intinya bapak itu merasa ga ada teman ngobrol kalo sedang menginap di tempat orang yang sedang mengalami kematian, khususnya bila waktu udah mulai beranjak dari jam 11 malam ke atas.Biasanya masyarakat Bali pada umumnya bila warganya ada kematian mereka selalu melayat kesana dan biasanya mereka pasti menginap disana dihari pertama orangnya meninggal (Kalo ga salah lo ya).Salah satu agenda rutin yang pasti dilakukan sambil bergadang nungguin mayat adalah bermain ceki atau main kartu yang laen.Kalo udah seperti itu ujung2nya pasti ada taruhan alias judinya kan..??Kartu ceki

Bagi masyarakat yang tidak memiliki hobi bermain ceki (judi),jam 11 malam keatas itu merupakan waktu yang sangat membosankan dan waktu terasa tidak bergerak karena untuk menunggu pagi itu seperti menunggu seminggu.hualah.pret.Kalo udah seperti itu mau ga mau kebanyakan dari mereka meski udah tahu bermain ceki (judi) itu merugikan tapi mereka justru malah mempelajari permainan tersebut.Sering saya melihat kasus seperti itu di setiap saya melayat ke tempat kematian.Hampir disemua wilayah yang udah pernah saya kunjungi,disetiap ada kematian disitu pasti ada yang namanya permainan kartu,entah kartu Ceki atopun permainan kartu yang lain.Rasanya kurang lengkap begadang nungguin mayat kalo tidak dibarengi dengan permainan judi.Memang sih tujuan utamanya begadang bukan hanya sekedar nungguin mayat saja,tapi makna yang lebih tepat sebenarnya adalah memanjatkan doa untuk yang meninggal supaya jalannya tenang dan bisa di terima disisinya.Tapi ga mungkin kan berdoa semalam penuh..?? bisa kering tuh tenggorokan.. hehehe.Makanya sambil menunggu pagi permainan kartu menjadi salah satu pilihan.Mereka merasa kalo ga bisa main ceki seperti berada di luar lingkungan yang bukan lagi komunitas mereka.Orang lain pada asyik dengan permainan kartunya tapi mereka harus bengong sendirian karena tidak ada teman ngobrol yang diajak begadang.Kalopun ada yang mau nemenin paling hanya yang namanya rokok saja.Tapi kalo kebanyakan ngerokok juga tidak baek kan..!!

Terasa dilematis memang,judi yang kini menjadi perhatian serius aparat penegak hukum untuk diberantas karena dianggap menyengsarakan masyarakat tapi malah justru harus dipelajari dan mungkin akan terus dilestarikan dan akan tetap menjadi bagian dari budaya Bali demi tradisi yang harus dijalankan untuk mempererat tali silaturahmi antara masyarakat Bali.Bagaimana menurut anda..??

28 Tanggapan to “Judi Dalam Budaya Bali”

  1. Arie said

    beh Bli Ady, dija dija keto di Bali .. amun be ade gaen entah nak ngalain, odalan atau apa je itu Ma-ceki, main Dom(ino) adalah suatu kebiasaan dan (mungkin) wajib untuk dilaksanakan, ya selain mengadu peruntungan, hal itu juga dilakukan untuk menghabiskan waktu ..pang sing kiap keto biasane😀
    *saya ing bisa ma-ceki, amun mace koran, mace buku, mace kimx mare je bisa* hehehehehe😛

    Suka

  2. imsuryawan said

    tergantung dari sudut mana memandang bro, juga niatnya apa! saya kira kalo nak maceki pasangan seribu dua ribu masih lebih baik, daripada korupsi seribu dua ribu!

    Suka

  3. devari said

    judi di Bali ada yg benar2 diniatkan untuk taruhan dan ada juga yg sekedar iseng, ada juga sebegai sebuah kebiasaan yg karena memang kadung mula keto, lama2 dianggap hal lumrah dan malah menjadi budaya

    Suka

  4. baliazura said

    judi..(tett)
    meracuni kehidupan
    judi.. (tett)

    *bang haji is ON*

    Suka

  5. Arie: Sajan nto mbok…,dije2 kayakne sube biasa judi nto..

    ImSuryawan: Huahahaha..,Kalo memandangnya dari puncak Gunung Agung kejauhan kayaknya ya bli..hehehe. 😆

    Devari: Itulah makanya bli,dalam judulnya saya buat “dalam budaya Bali”karena kayaknya judi (maceki) itu sekarang udah seperti suatu hal yang biasa.

    Baliazura: Kirain cuma “..tett..”yang jadi racun kehidupan.hehehe. 😆 tetapi judi juga ya Ha.mungkin bener kata bang Haji.

    Suka

  6. ghozan said

    judi dijadikan bahan kampanye… kalo yang namanya judi pake uang trus jadi ketagihan itu bahaya… kalo cuma untuk meramaikan acara sih gpp😀

    Suka

  7. paramarta said

    ada lagi bro.. pas manis galungan bahkan nyepi sekalipun.. ya khan.

    Suka

  8. ick said

    judi itu sudah ada dari jaman dulu…buktinya pas mahabarata aja udah ada…ndak bakalan bisa di berantas kok, selama yang namanya manusia masih ada di dunia ini…

    Suka

  9. Febra said

    waduuhhh..gawat itu😀

    btw, ada dewa judinya ga bli dibali? hehehe😀

    Suka

  10. Ghozan: betul bro…,bisa nyebabin kanker ya..kantong kering maksudnya…hehehe. 😆

    Paramarta: jangankan manis galungan ato nyepi,di pura pun juga tidak lepas dari yang namanya judi,kadang orang makemit di pura untuk ngisi waktu megadang juga main judi..,tp itulah budaya Bali.

    Ick: bener juga ya..,Pandawa orang yang sangat bijaksana aja bisa juga main judi,apalagi kita2.

    Febra: Katanya sih ada bro…,tp ga tau juga… 😆

    Suka

  11. wira said

    Ini kayaknya memang sangat lumrah terjadi dan kita tidak bisa menghilangkan begitu saja. Dan saya rasa manusiawi meceki (permainan) utk menghilangkan rasa jenuh menunggu.

    Tapi mungkin ada hal (permainan) lain yang bisa dilakukan, tentunya tanpa taruhan, misalnya main catur, main kartu remi, dll.

    Suka

  12. wira: betul bli.,sudah lumbrah emang kalo di Bali,sudah seperti budaya.saya sendiri biasa meceki kalo lagi ada kematian dirumah.memang inilah budaya Bali.tidak akan bisa dihilangkan.tp mungkin lebih baik kalo tanpa taruhan kali ya.

    Suka

  13. dede said

    Kalo meceki on the “megebagan” (jaga tempat org meninggal) tujuan utamanya untuk tetap terjaga agar tidak tidur….walau saya tidak bisa meceki, biasanya dialihkan dengan nonton VCD CenkBlonk yang diputar si punya rumah atau kalau pas ada pertandingan bola, kita para non-ceki-man akan nonton bola, jadi judi ceki pada saat itu adalah sah-sah aja, asal tidak keterusan bila tidak ada ‘megebagan’

    Suka

  14. winyo said

    dilema mula bli. pedalem masih orang yang megadang to ntar bisa mati kebosanan. asal itung – itungan ne tidak terlalu besar dan sifatnya iseng untuk membunuh waktu saya sih oke – oke aja. susah emang sih bli tapine. soalne kadang ada aja yang naikin taruhan ne hehehehehe …

    Suka

  15. Dede: betul bli.,kalo ga bisa main ceki mending main yg lain aja kali yah.?kan masih banyak permainan yg bisa dilakukan,yg penting tetep bisa tahan ampe pagi.bila perlu minum jamu dulu. 😆

    Winyo: Kalo sudah yang namanya judi biasanya sih semakin lama semakin panas ya bli..

    Suka

  16. kl di bali judi ceki itu kyk apa ya???
    saya orang padang…
    kl dipadang kita make tiga pack kartu dan pemain yg berjumlah 4 orang memegang 11 kartu masing-masing ditangan…
    apabila sudah mempunyai yg disebut mata(3kartu harus bewarna sama) dan kaki(3kartu lain yg harus dikumpulkan namun harus mempunyai 2kartu yg bewarna sama)…
    apabila 9kartu dengan mata dan dua kaki sudah terkumpul, maka 2kartu lagi yg harus bewarna sama pula bisa kita jadikan ceki…
    namun ceki kita harus di dapat dari cabutan kartu yg ada ditengah…
    apabila kartu ceki kita keluar maka kita bisa dikatakan KOA atau masuk atau menang…
    makanya permainan ini didaerah sumatera barat di sebut dengan sebutan KOA…
    tp kita memakai jenis kartu yg sama dengan orang bali…

    bagaimana dengan permainan KOA di bali???

    Suka

  17. Redenx : Waduuuh..,dari penjelasannya aja aku ga ngerti bro,ya…lain daerah lain pula nama permainannya kali ya.meskipun sarana yang digunakan mungkin sama..

    Kalo permainan KOA aku belum pernah dengar tuh bro,ato aku aja kali yah yang ngga terlalu banyak tau tentang permainan judi..,hehehe

    Suka

  18. wira said

    dari dulu kebiasaan meceki masih terus di lakukan hingga generasi muda kita meniru kelakuan generasi sebelumny karna itu lah kebiasaan ini sampai kapan pun masih terus ada, oleh karena itulah peranan pemerintah terutama polisi haruslah tegas dalam hal ini jangan sampai karena mereka bayar uang terus masalahnya tidak diusut sampai tuntas, makanyua judi dibali tidak pernah akan hilang

    Bukannya gimana ya bro….,dari dulu ampe sekarang saya ga begitu respec dengan kinerja polisi, kalo udah ada uang habis perkara, makanya predikat institusi paling korup ga bakal bisa ilang dari lembaga ini..,Tp mo gimana lagi…,Itulah Indonesia.

    Suka

  19. Rp said

    di sumatra barat/Orang minang[Lebih sering di kenaL orang padang] juga “penggiLa” permainan ceki ini…Tapi di sana Lebih di kenaL dgn sebutan “Main KOA”.

    Bisa juga tu di Buat turnament se Indonesia…hahahah.

    “Wuahahaha….keknya pasti seru ya kalo dibuatin turnament se Indonesia.., good idea bro..wuahaha”

    Suka

  20. Rp said

    Tambahan…Tapi mainnya bukan waktu org KemaLangan,Tapi wktu “BaraLek”[Pesta pernikahan] di waktu maLam.

    “Thanks…for additional info..!!”

    Suka

  21. stevy said

    haa ga salah tu budaya bali???
    bukanya kartu ceki/KOA bersal dari sumatra barat?

    JANGAN GILA DUNK!!!PLIIS DECH..

    “SAbar..sabar….bukk….,Yang bilang ceki itu dari Bali siapa?? Ibu ajah yang mungkin gila…!!”

    Suka

    • cinta budaya said

      Pak Etnis China Tangerang juga ada di kenal permaainan kartu ini. Mohon di check ke TKP. Malaysia juga ada. Maaf hanya menambahkan informasi. Saya rasa harus di lestarikan sebelum negara “Malaysia” menklaim ini budaya mereka.

      Suka

      • cinta budaya said

        Maaf salah maksud saya balasannya di peruntukan IBU STEVY
        email saya exbtika@yahoo.com
        mohon informasi cara bermain ceki/koa/kowah. dan cara meramal dengan ceki. Terima kasih sebelumnya dan sebanyak2nya

        Suka

  22. tony palembang said

    bato win…..
    budaya bali pantuak andeang….
    dipadang anak umur 4 th lah pandai main koa ma tumbuang…

    “waduuuhh….saya ga ngerti nih anda ngomong apa…., btw..,thanks ya komentnya…!!”

    Suka

  23. cinta budaya said

    Maaf , semua saya bukan dari suku/etnis Bali. Tapi saya tertarik dan ingin belajar (mengetahui arti2 dalam /gambar) kartu ceki . Saya rasa budaya permainan ceki harus di lestarikan tapi tanpa “Judi”. Saya sudah cari di internet tapi belum juga menemukan. Saya juga dengar ceki bisa unutk meramal adakah yang bisa beri informasi mengenai caranya. Terima kasih email saya adalah exbtika@yahoo.com

    Suka

  24. Judi di Bali kayaknya memang susah di brantas. Banyak aspek kehidupan di Bali yg lekat dengan judi. Tetapi saya optimis, pejudi di Bali yang benar2 penjudi tidak banyak. Saya misalnya walaupun bisa main remi, tak pernah pakai taruhan, paling getok-an aja (yg kalah lututnya di getok.) Just for fun!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: