Baliage [dot] wordpress [dot] com

Dari Bali menuju LovINA

Indahnya Cinta Bersama Sahabat Kecilku

Posted by I N Ady Mulianto pada Mei 10, 2008

Melihat Gunung Batukaru yang berdiri kokoh dari kejauhan membuat aku sudah tak sabar ingin menikmati sejuknya suasana di kampung.Terasa hari2ku begitu bahagia bila aku menginjakkan kaki di kampung halamanku.Belum turun dari sepeda motor Vario putihku si manis malah sudah duluan naik ke motorku ketika aku baru tiba di rumah di kampung.”Ko baru pulang sih..,aku kangen nih” mungkin itu kali ya yang dirasakan oleh si manis menyambut kedatanganku sambil memain2kan ekornya.Saking agresifnya dia menyambut kedatanganku kadang membuat aku jengkel juga karena kadang kakinya yang kotor sering membuat bajuku jadi kotor juga,tapi perasaan itu segera dikalahkan oleh rasa kangenku akan teman bermainku yang satu ini.Maklumlah,aku memang jarang pulang kampung.Kalo lagi malas2nya aku kadang hanya menghabiskan liburan hanya untuk tidur di rumah Denpasar sehingga bisa jadi sebulan baru pulang kampung.Tapi kalo lagi kangen2nya pingin dikampung kadang setiap hari Sabtu aku selalu menyempatkan diri untuk pulkam melupakan kejenuhan setelah seminggu berkutat dengan rutinitas yang kadang membosankan.

Sebelum aku menyempatkan diri untuk mengelus kepalanya kadang si manis belum mau meninggalkan aku dan terus bermanja2 ria dikakiku,meskipun aku masih berpakaian lengkap dengan baret.eh salah ding,lengkap dengan helm.Untuk memuaskan dia aku harus melayani dia untuk bermain2 sebentar barang tiga menit sebelum aku masuk kamar.Kalo membayangkan hal itu aku merasa seperti raja yang baru datang disambut oleh anak buahnya,tapi kanggoang anak buahku seekor anjing aja,hehehe. 😆

Kalo aku lagi nonton tipi sering si manis menjadi teman nonton dikamarku.Kadang dia menaik2kan kakinya ke pangkuanku yang artinya dia pingin mengajak aku bermain2.Kadang dia menggigit2 tanganku,kadang mulutnya aku pencet kedua2nya sampai dia kaing-kaing tapi dia ga sampe menggigit karena aku tau hanya sekedar bercanda.Bahagia sekali rasanya kalo udah bermain2 ama si manis,meski dia hanya seekor anjing tapi aku merasa dia adalah bagian dari keluargaku.Pernah kapan hari dia menginap di gubuk di sawah nungguin padi yang baru abis panen,aku merasa seperti kehilangan satu keluarga meskipun hanya semalam.Kalo diibaratkan cerita pewayangan aku mungkin seperti Yudistira ama anjingnya itu kali ya.hwueekkk.(kalo mau muntah muntahin aja aku udah dua kali kok).Pokoknya si manis memang manis deh.

Belum lagi kalo si ngurah yang naik2 ke pundakku,menambah kebahagiaanku menghabiskan liburan di kampung.Biasanya bila nyampe rumah setelah aku melayani si manis aku langsung menuju si ngurah untuk ngasi oleh2 makanan yang sengaja aku bawa dari Denpasar untuk kuberikan ke dia.Dia memang tidak bisa ikut menyambut kedatanganku karena dia sengaja diikat supaya tidak bermain2 terlalu jauh.Bila sudah dikasi makanan biasanya dia sibuk dulu dengan makanannya dan tidak menghiraukanku lagi. Sehingga aku bisa langsung masuk ke kamar dulu untuk berganti pakaian.Ngurah adalah seekor monyet yang sangat lucu tapi juga kadang menyebalkan.Dia sering menjadi penghiburku dikala aku lagi suntuk dirumah.Biasanya dia naik ke pundakku sambil mengacak-acak rambutku.Sepertinya dia bahagia kalo udah dapat mencubit2 kulit kepalaku seperti dia mendapatkan kutu.Padahal kepalaku ga ada kutunya lo.Menyenangkan sekali saat2 seperti itu.Bila aku jalan2 keluar dengan si ngurah nongkrong dipundakku mungkin orang lain mengira aku ini si melek dari Wangaya Gede kali ya?hehehe.Tapi satu hal yang menyebalkan dari si ngurah adalah ketika ada orang lain berkunjung ke rumah.Biasanya dia sering ngagetin orang2 dan menyambar bawaannya yang dijunjung dikepalanya.Maklumlah si ngurah ini ditaruh ditempat agak tinggi sehingga orang lain sering tidak menyadari kalo ada monyet yang mereka lewati.Ini sengaja ditaruh seperti itu supaya kalo ada orang2 yang ingin berbuat jahat paling ga dia berteriak kaget dulu dan membangunkan kita sebelum dia sempat melanjutkan aksi jahatnya.Tapi sampai sejauh ini di desaku masih aman2 aja sih kayanya.Mudah2an akan tetap aman selamanya.Aku dan keluargaku kadang merasa ga enak juga dengan tamu2 yang datang bila harus berurusan dengan si ngurah.Tapi mau gimana lagi namanya juga monyet.Kapan hari sempat dipindahin tempatnya tapi si ngurah malah sering nangis,mungkin dia merasa ga nyaman kali ya dengan tempat barunya.Aku merasa monyet itu memiliki banyak kesamaan loch dengan kita.Emang sih nenek moyang kita katanya juga dari kera kan..

Biasanya kalo aku lagi malas keluar rumah aku selalu bermain2 dengan dua sahabatku ini.Kalo udah bermain dengan mereka rasanya aku lupa akan semua permasalahan yang aku hadapi,lupa akan sumpeknya kehidupan di Denpasar.Mereka memang sahabat yang lucu2.Mereka ini sudah seperti bagian dari keluargaku yang selalu menjadi teman sepiku.Kalo udah keasyikan dikampung kadang aku merasa malas untuk balik lagi ke Denpasar.Tapi mau gimana lagi,namanya tuntutan hidup aku juga harus rela meninggalkan mereka untuk kembali menjalani rutinitasku di Denpasar meski terkadang aku merasa kerinduanku untuk bermain2 dengan mereka sering membuat aku selalu pingin pulang kampung.Ngurah dan Manis memang sang penghiburku.

19 Tanggapan to “Indahnya Cinta Bersama Sahabat Kecilku”

  1. ekads said

    wah 2 foto yang terakhir mirip banget ya….

    Suka

  2. ika said

    waaaa,,,,dulu sya waktu kecil juga punya monyet,,sayang dia matek,,mungkin dia stress punya majikan kayak saya,,hehehehe

    Suka

  3. ick said

    *bli asalnya dari mana? boleh dunk some time main ma si manis n si Ngurah….

    *saya juga punya anak buah namanya dayu mili…[keren kan]
    emang kalau udah punya [temen] sehati rasanya dunia itu indahhhhh
    banget..walaupun berupa peliharaan dan sebagainya..salam yah buat
    parekannya….

    *photo yang terakhir mirip banget [bagai pinang di belah gergaji]

    Suka

  4. Yanuar said

    tyang aja kadang kalau pulang kampung juga isinya becanda sama anjing dirumah.
    kejar-kejar’an,muter-muter..
    tapi nggak punya sahabat macam singurah.
    tapi mirip kok bli..
    bener2 sodara sekandung.
    he.he.he..

    Suka

  5. okanegara said

    betapa damainya bila semua mahluk di dunia bisa saling mencintai

    Suka

  6. dede sanur said

    hehe…..saya juga punya kisah cinta sama sahabat kecil gondronk yang namanya rosalinda (anjing peking yang cantik)

    Suka

  7. elyswelt said

    monyet bisa nangis juga ?

    Suka

  8. Ekads: Wuakakakak…mirip khan..!! 😆

    Ika: Mungkin dia stress kali mba…,ga bisa ngalahin kecantikan majikannya.wuekekekek

    Ick: Tiang anak gunung bli,Lekad di bongkol gunung Batukaru,tepatnya di Desa Wongaya Gede,Penebel,Tabanan,Bali,Indonesia.kapan2 dadi anak gunung yuk..!!

    Yanuar: Wuahahahah…suadara sekandung??

    Oka Negara: (*Manggut2 gen)

    Dede Sanur: Hah…,ga dipoligami aja sekalian bli..?? 😆

    Elyswelt: Kalo kita perhatikan,sikapnya monyet itu kadang banyak kok yang menyerupai manusia mba

    Suka

  9. devari said

    ekads, LOL
    yg punya blog yg mana? yang sahabat kecil yang mana?
    wakakaka…

    *kedek sambil nebek2 ibe*

    Suka

  10. ghozan said

    huehehehehe… kampungnya di kintamani ya bli? wah kapan2 kalo saya ke songan saya mampir yow…

    Suka

  11. dede said

    gondronknya mirip ady, coba liat di flickr saya, canrik loh…..hehehe…

    Suka

  12. hehehehe … hebat nok bisa ngelah sobat keto. kuluk saya jumah pidan diracun orang puk huhuhuhuhu

    Suka

  13. Devari: Blog ini milik berdua bro…wuahahahaha. 😆

    Ghozan: Anda salahhhh..,Kan udah saya tulis di koment no 8 bli.

    Dede: Hah..mirip saya? berarti saya cantik dong.? (gedubrak..!!)nanti coba aku intip di flickr ah.

    Winardi: Nyen ngeracun nto bli…?jeg cakcak ndasne..hehehehe. 😆

    Suka

  14. aRya said

    wkwkwkwk
    jangan2

    *kaburrrrrrrr*

    “ehh…mau kemana….???? tak cium kau….!!!” 😆 :mrgreen:

    Suka

  15. proletarman said

    inget ama anjing setiaku… datang ke rumah pas aku ultah, eh matinya juga pada aku ultah…jadi sedihhhh….

    “kasian….cup..cup..cup…”

    Suka

  16. penyu said

    duh pengen punya anjing lagi, tapi kayaknya ngga aci, kasian anjingnya mesti gugur secara mengenaskan T_T

    Berburu monki ah di Taman Nasional Bali Barat mulai besok hehehe, ada yang mau pesen ?

    Suka

  17. Penyu: Wahh…,kurang dikasi makan kali tuh…!! piss man. 😆

    Ko berburu monkinya di TNBB sih?? ga sekalian di Taman Safari aja bli,kan deket. :mrgreen:

    Suka

  18. z said

    potonya mirip banged nokz.. ;p

    Suka

  19. Z: Ya iya lah….masa ya iya dong… 😆 :mrgreeen:

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: