Entil,Makanan Tradisional Wongaya Gede


entil1web.jpgBagi masyarakat Desa Wongaya Gede tempat kelahiran saya, hari raya Nyepi selain identik dengan perayaan pawai Ogoh-ogoh pada hari pengerupukan dan melakukan penyucian diri satu hari setelah hari pengerupukan, juga hari raya Nyepi di Desa Wongaya Gede selalu identik dengan makanan khas tradisionalnya yaitu “entil”. Entil merupakan makanan tradisional masyakarat Desa Wongaya Gede yang dibuat khusus pada saat Hari Raya Nyepi yang jatuh satu tahun sekali.

Entil adalah makanan tradisional sejenis ketupat yang dibuat dari beras yang dibungkus daun.(kalo orang di desa saya bilang namanya “daun nyelep “atau “daun telengidi “, ga tahu in Indonesianya what?). Digunakannya daun untuk membungkus bertujuan supaya zat warna hijau pada daun bisa meresap ke entil sehingga entil bisa menjadi berwarna kehijau-hijauan, dan rasanyapun akan menjadi lebih enak. Beras yang sudah dibungkus kemudian dipasang-pasangkan dan diikat dengan tali yang terbuat dari bambu. Satu kilogram beras biasanya menghasilkan kurang lebih empat puluh bungkus atau dua puluh pasang entil, Proses pembuatan entil hampir sama dengan membuat ketupat tetapi waktu merebusnya lebih lama. Untuk membuat entil dua puluh pasang dengan hasil yang sempurna memerlukan waktu kurang lebih dua sampai tiga jam. Semakin lama direbus hasil yang didapatkan semakin baik. Entil yang baik biasanya tahan tiga sampai empat hari dan tidak cepat basi.entil4web.jpg

Biasanya entil dibuat pada pagi hari pada hari pengerupukan. Karena proses pembuatan entil ini memakan waktu cukup lama kebanyakan masyarakat di desa saya memasaknya menggunakan kayu bakar tanpa memakai bantuan kompor gas (maklum masyarakat di desa Wongaya Gede tidak kekurangan kayu bakar..hehe). Biasanya kayu yang paling sering di pakai untuk memasak entil adalah kayu dari pohon kopi, karena kayu jenis ini mengeluarkan kobaran api yang besar dan tahan lama sehingga cocok untuk dipakai memasak yang memerlukan waktu lama. Pada jaman dahulu menurut cerita-cerita dari tetua-tetua di desa saya entil dibuat untuk pasokan makanan pada saat hari raya nyepi, Maklum pada hari raya nyepi kan tidak boleh menyalakan api dan proses masak-memasakpun juga dilarang, Sehingga untuk mengantisipasi supaya bisa makan pada saat nyepi dibuatlah entil satu hari sebelum nyepi.

Seiring perkembangan jaman dimana listrik sudah dapat dinikmati sampai ke pelosok pedesaan, sehingga teknologi yang menggunakan listrikpun sudah semakin banyak pula. Sebutlah salah satunya alat penghangat nasi. Dulu sebelum ada alat penghangat nasi entil merupakan satu-satunya makanan paling tahan lama yang bisa dinikmati dihari raya nyepi, tetapi karena sekarang pada saat Nyepi tidak ada pemadaman listrik menyebabkan masyarakatpun juga bisa memasak nasi dan disimpan dalam alat penghangat nasi tersebut, Sehingga kini nasi juga bisa dinikmati pada saat Nyepi.

Biasanya bagi masyarakat Wongaya Gede yang mengajak sanak saudara atau teman dekat merayakan hari raya Nyepi dikampung, kurang lengkap rasanya kalo belum memberi oleh-oleh entil untuk keluarga yang lain sebagai ciri khas makanan tradisional masyarakat Wongaya Gede pada saat hari raya Nyepi. Dan rata-rata mereka yang tumben merasakan nikmatnya entil mengatakan entil memang makanan tradisional yang hanya ada di Desa Wongaya Gede. Mungkin ada pembaca yang sudah pernah merasakan entil Wongaya Gede?

entil2web.jpg

entil3web.jpg

Iklan

23 thoughts on “Entil,Makanan Tradisional Wongaya Gede”

  1. Basa inggrisnya lontong kayaknya ini ya bli? Wongaya Gede ni dimana ya bli?

    “lontong kali ya bli,soale in Indonesia aja ga tau apalagi in English…,Wongaya gede itu tepatnya di Tabanan utara,di kaki gunung batukaru.kalo pernah nangkil ke Batukaru,dibawahnya itu dah desa wongaya gede bli”

    Suka

    1. ampek dilampung uga tradisi bwat entil masih ada. walaupun kami transmigrasi tetapi tradisi masih tetap kental.
      sing keto aweh bli,e.

      Suka

  2. waaah, mau dong entilnya. aku baru tau nih ada makanan khas kayak gini di wongaya gede. ada yg jual ga? soale aku lumayan sering main ke tempat teman di sana, prana dewi punya gede hanjaya, tapi blm pernah dikasih yg begini.

    “inilah makanan made in wongaya gede bos,dibuat khusus pada saat nyepi,ga dijual bebas tanpa pengawasan pemerintah,hehe.nyepi taun depan main kewongaya gede aja bos,aku kasi dah Entil atau minta sama de han,dijamin enak..nak..nak..”

    Suka

  3. Hihihihi, namanya lucu.
    Tapi sepertinya enak tuh.
    Kapan2 anggo gagapan nah bli!

    “Denger nama entil kebayang apa bli?emang enak nih bli,mau coba?gimana kalo nyepi taun depan ngerayainnya di desa saya bli, aku kasi dah untuk gagapan bli”.

    Suka

  4. entil ini mirip ama makanan makassar, yg dimakan ama sop konro.. 😀 dan hm, wongaya gede itu setelah penebel bukan?

    “ooo di makasar ada juga ya? maklum belum pernah ke makasar dew.wongaya gede itu termasuk kecamatan penebel,tepatnya di sebelah barat desa penebel”

    Suka

  5. hmmm entil? samakah dengan blayag?

    “Kalo blayag itu ukurannya lebih kecil dari entil bli,dan juga blayag itu ga tahan lama.Entil bisa tahan sampai 3 atau 4 hari”

    Suka

  6. Wah..aku sih klo pulang lewat pupuan sering beli entil di pasar senggol ueank tenan…pake kuah ayam + uraban wih…maknyos…

    “itu belum entil wongaya mbok..,coba kalo entil dari wongaya gede,wuihh tambah maknyos dah…”

    Suka

  7. lhoh…kok cuman pameran di blog
    kenapa ga dibawa ke kantor 👿

    “hehehe…lupa. 😆 nyepi taun depan main kerumahku aja ya ha,aku kasi dah entil,biar sekalian juga untuk O2 teman2 di kantor”

    Suka

  8. wah Bli devari pikirannya sama nech , Arie kira itu juga Blayag ..ternyata bukan yah 😀

    Wah entil bisa tahan berhari hari ??? Blayag tahan cuma sehari *duh jadi pengen pulang nyicipin blayag bibiku :(*

    “ga rugi kan mbok kalo proses pembuatannya memakan waktu lama,ya tujuannya biar bisa tahan lama itu!! sekalian aja ya main kerumahku nyicipin entil.dijamin maknyos deh…hehe 😆

    Suka

  9. uuuuuuuu
    look so delicios

    *dah benr kagak tuu*
    wkwkkwkwk

    “sekali2 main ke wongaya gede bro…,nanti saya kasi entil. jangan makan makanan impor melulu..hehe” 😆

    Suka

  10. Setuju dengan Dek Didi! Namanya lucu! wkwkwkw… Tapi kayakne jaen nah? 😀

    “ko bisa lucu sih..,jangan ngebayangin hal-hal negatif lo bli…!! hehe. 😆 Bukan kayaknya lagi bli,udah dijamin maknyos kok rasane.mau nyoba??

    Suka

  11. horeeeeee, sudah baca duluan di balebengong.net. hehe…

    “Yaachhhh ko taunya dari yang bajakan sih???yang original dong…!!tp ngga papa,mudah2an bisa bermanfaat sbg referensi,kali aja nanti sempat main ke wongaya.”

    Suka

  12. aku jadi kangen makan entil…,untuk pertama kalinya aku nyepi di surabaya,jadi ngga dapat makan entil deh…hiks.

    “ga papa sayang…,itu kan untuk masa depan gek juga.makan entil kan masih bisa kapan saja.,tp kalo kesempatan ngga akan datang dua kali”

    Suka

  13. ENTIL ……. SEKALI LAGI ……ENTIL…… JANGAN SAMPAI HILANG HURUF YANG DITENGAH ATAU DIGANTI DENGAN HURUF YANG PALING UJUNG……. memang entil makanan khas masyarakat desa wangaya gede,dihidangkan/dibuat disaat merayakan hari RAYA NYEPI. Yang pasti Beras yang dipakai untuk membuat ENTIL adalah dari beras bali khas wangaya gede. yang dibungkus dengan daun khusus yang namanya daun TELENGIDI atau biasa juga disebut DAUN PENGENTILEN

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s